Breaking News

Golkar Malang: Targetkan 14 Kursi

Semangat untuk mendongkrak perolehan kursi DPRD Kabupaten Malang pada Pemilu 2014, tengah diusung para kader Partai Golkar. Bila pada Pemilu 2009 hanya meraih 8 kursi, maka pada Pemilu 2014 mendatang, partai politik berlambang “pohon beringin” ini bertekad akan meraih minimal 14 kursi. Dengan demikian, setiap daerah pemilihan (dapil) minimal harus meraih 2 kursi.

Penegasan ini disampaikan Sekretaris DPD Golkar Kabupaten Malang Ahmad Andy, kemarin siang. “Ya, target perolehan kursi di legislatif harus meningkat. Bila pada Pemilu 2009 kami hanya meraih 8 kursi, maka pada Pemilu 2014, kami targetkan minimal bisa meraih 14 kursi. Jadi, setiap dapil minimal harus dapat 2 kursi. Bahkan bila perlu, harus lebih dari itu,” kata Andy.

Menurut Ketua Fraksi Golkar DPRD Kabupaten Malang ini, target tersebut cukup realistis. Tidak berlebihan. Sebab, selama dua kali pemilu (2004 dan 2009), trend perolehan kursi Golkar cukup bagus. “Perolehan kursi selalu naik. Pada Pemilu 2004 kami dapat 7 kursi. Pemilu 2009 kami dapat 8 kursi. Selalu ada kenaikan. Ini menunjukkan bahwa trend Golkar sangat bagus,” katanya.

Bahkan, masih kata Wakil Ketua Komisi D DPRD Kabupaten Malang ini, pada Pemilu Kepala Daerah 2010, Golkar berhasil mengantar Ketua DPD Partai Golkar Kabupaten Malang H. Rendra Kresna terpilih menjadi Bupati Malang periode 2010 – 2015. “Sekali lagi, ini menunjukkan bahwa trend pencapaian Golkar pada setiap kali Pemilu sangat bagus. Karena itu kami targetkan perolehan kursi di DPRD pun meningkat. Minimal meraih 14 kursi,
tandasnya.

Berbagai upaya untuk mendongkrak perolehan suara pun dilakukan jajaran pimpinan DPD Golkar. Salah satunya membagikan sepeda motor bagi setiap Ketua PK Golkar se Kabupaten Malang. Bantaun sepeda motor ini diserahkan langsung oleh Ketua Dewan Pembina DPP Partai Golkar Akbar Tanjung, beberapa waktu lalu.

“Ya, setiap PK dapat sepeda motor. Dengan demikian ada 33 sepeda motor yang dibagikan. Dengan adanya sepeda motor ini, diharapkan kinerja PK semakin meningkat, sehingga mampu mendulang suara sebanyak-banyaknya,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua DPD Golkar Kabupaten Malang, Rendra Kresna memerintahkan seluruh kadernya, untuk melakukan sosialisasi nomor 5, yakni nomor yang dipakai Golkar untuk Pemilu 2014, di setiap kesempatan. Menurutnya, nomor ini adalah pengulangan dari Pemilu 1971. “Saat itu, Golkar juga nomor 5. Sekarang kita nomor 5 lagi,” ujarnya.

“Angka ini sangat mudah diingat. Solat wajib 5 waktu. Pancasila ada 5 sila. Tombo ati (kidung pujian yang diciptakan Walisongo) juga ada 5. Jari tangan kita juga ada lima. Kalau tidak 5, berari kiting. Karena itu, mulai hari ini, para caleg dan kader harus mulai mensosialisasikan nomor 5 ini,” imbuhnya.

Rendra yang juga Bupati Malang ini menambahkan, anggota legislatif dan kader Golkar lainnya, harus berbuat untuk kepentingan rakyat. Ini sesuai dengan motto Golkar : Suara Golkar, Suara Rakyat. “Kader Golkar harus berada di depan untuk membantu rakyat, baik di kala senang, maupun susah,” katanya.

Sumber: Memoarema.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Scroll To Top